And I choose, Matcha…

image

 

Males makan siang, turun ke Alfamart sama Dika niat beli eskrim eehhh malah nyasar jadi beli Matcha. Ya emang sih, saya ini sangat amat suka dengan Matcha, tp alhamdulillah gak sampe addict (ya kaliii addict, soale jarang amat yg jual nih macam teh yg ada nyusahin diri sendiri). Tapi trus sibuk poto-potoin ini minuman di atas laptop. Hahaha. Fotonya mau diapain? Iseng akhirnya cari-cari quote soal teh. Dapet deh quote ini.

 

Autumn in Lusso Cafe Bogor

Alhamdulillah bisa merasakan nikmatnya weekend lagi, setelah beberapa bulan kemarin weekend diisi dengan kegiatan “kantor” dan juga persiapan pernikahan, akhirnya weekend ini bisa menikmati indahnya weekend. Dan kebetulan sekarang tinggal di Bogor, jadi sayang banget kalau ngelewatin weekend cuma di rumah aja, secara Bogor kan katanya surga kuliner.

Awalnya saya sibuk cari tau tempat makan enak di Bogor. Ketemu sih, tapi kok ya harganya selangit yaa..Mikir-mikir lagi lah. Ehhhh, taunya Abe udah nyariin tempat makan enak yang sesuai banget ama selera istrinya. Hihihi.. I know he always try to make me happy ! *aheeeeyyy….

Akhirnya, hari Minggu kemarin saya dan Abe sehabis dzuhur langsung meluncur ke Lusso Cafe, Bogor. Lokasinya emang agak sulit ditemukan sih, entah kitanya yg gak jeli, atau emang posisinya yg nyempil. Kalau dari arah Plasa Jambu Dua, lurus aja terus sampai ketemu pertigaan Dadali. Patokannya → Setelah SMP 8 Bogor, di sebelah kiri jalan sebelum Waroeng Steak (WS) di ruko-ruko gitu sih posisinya, pojokan deket Barber Shop. Alamat Lusso Cafe :

European Cafe & Resto | First rooftop cafe in town |Open Daily : 12.00 – 24.00

Jalan A. Yani no. 124, Bogor

Cafe ini terdiri dari 3 lantai dan tema dari masing-masing lantai beda-beda, jadi bisa memilih yang sesuai sama selera.

Lantai 1 → kemarin sih masih under construction. Cuma temanya lebih ke unfinished gt.. material kayu asli yg cuma di plitur doang.

Lantai 2 → temanya vintage gitu sih.. nah disini tempat kasir dan toiletnya.

image

image

Lantai 3 (rooftop) → temanya Garden, efek banyak dedaunan sihh.

Dan kemarin saya dan Abe langsung milih ke rooftop,walaupun sebenernya salah banget ke rooftop saat suasana Bogor lagi SUPER-DUPER-WINDY-GLOOMY-DAY. Hahaaha.. Jadi aja saya riweuh sendiri sama jilbab yang terbang-terbang mulu. Tapi yaaa, ada disini berasa lagi di lokasi yg lagi autumn gitu deh. Dekornya lucu.. banyak daun-daun walaupun daunnya itu sintesis alias fake.

Kata Abe, disini itu rame banget kalau sore hari soalnya cafe ini spot oke banget buat Sunset. Wajar aja ini inceran buat sunset, viewnya juga keren banget, di sebelah kirinya ada Gunung dan kanannya Gunung juga, entah itu namanya gunung apa. Hihi..

image

Heboh kerudung kibar-kibar

Oke, mari masuk ke penilaian Lusso Cafe ini :

  • Tempat : Nyaman banget, view lokasinya juga enak. Dekornya juga lucu. Nilai : 9
  • Makanan/Menu : Kemarin pesen chicken cordon blue (kentangnya item2 gitu ujungnya, dan rasanya hambar), nasi ayam bakar, lechy tea, berry tea smoothies (enyaakk dan seger). Soal makanan, Nilai : 8
  • Harga : Waduh, kalau harga.. murehhh cingg.. *ini buat ukuran saya yaa* Nasi ayam bakar standar amat, 20k.. Chicken cordon blue itu 35k. Minuman di harga belasan. Nilai : 9 (karena enteng di kantong)
  • Pelayanan : Luwamaaaaa meennn… pesen makan ajaaaaa, datangnya lama banget. Untungnya minum dikasih duluan, cuma ya ituu.. udah ampe mau abis, makanannya baru dateng bok! Nilai : 6

Overall, karena tempatnya enak jadi betah ada dsini sihh..Mungkin sengaja juga kali ya nganter makannya lama-lama.. sesuai sama pengunjungnya yg suka betah lama-lama dsini. Mau deh klo disuruh balik lagi kesini :)

Curhat

“Halo.. Dengan siapa dimana?”, terdengar di ujung telepon sana akhirnya menjawab
“Dengan Satya di Depok”, dia menjawab tegas
“Oke satya.. Silahkan”, lanjutnya.

Ini dia saat-saat mendebarkan. Satya harus mengatakannya, karena hanya ini kesempatannya.

“Mamaaaaa… Curhat dong. Aku rindu Mama.”

Ya, Mamanya terlalu sibuk dengan dakwahnya di layar kaca!

Jenuh.

Kata mereka, kau akan berkunjung ke rumah setelah hari ke-7. Ya 7 hari, tapi kau tak kunjung datang. Lalu mereka bilang, 40 hari kemudian kau akan datang kembali. Nyatanya? Aku tak pernah jenuh demi sepasang cincin dan berkotak-kotak seserahan, hingga mataku merabun.

– Edisi tantangan menulis 100 hari dari “sahabat pena (Mel, Dita, Yaya)” 

I’m Mrs. R

Our wedding ring

Finally, I’m being Mrs. R

Masih inget banget, 1 tahun lalu  2 November 2013, saya dikenalin sama Mr. R di resepsi kawinan rekan kerja saya. Dicuekin pula sama Mr. R ini. Huh! Ehhh, tanpa disangka-sangka, kami menikah di hari yang sama tepat satu tahun kemudian.  2 November 2014, bertempat di sebuah rumah makan Griya Wulan Sari Bekasi (yang terkenal dengan panasnya yg super duper).

Sah sah? Alhamdulillah!

Rasanyaaaaaa…..Bahagia banget! Kalau ditanya berapa lama hubungan? Jujur tepat 1 taun kami berkenalan sampai akhirnya kami menikah. Waktu yang tidak terlalu lama untuk sebuah hubungan serius, ya tapi kalau dibandingin sama yg taaruf ya kalah telak sih haha. Tapi alhamdulillah dari awal pertama kami ngobrol setelah kenalan, Mr. R udah nyatain kalau dia ingin serius mencari istri, bukan pacar. Jadilah, dalam tempo yang sesingkat-singkatnya (kurang lebih 1 bulan dari perkenalan) Mr. R datang ke hadapan orang tua saya untuk meminta saya menjadi istrinya.

Gentle banget gak sih? #eaaaaa *suami sendiri dipuji-puji* Hahahahaa.

image

Doakan kami, selalu menjadi keluarga yang Sakinnah Mawaddah Warrahmah hingga ajal menjemput.

Selalu diberkahi dalam setiap langkah hidup pernikahan kami.

Dibukakan pintu rezeki yang lebih luas dan halal.

Diberikan amanah untuk membesarkan putra-putri kami.

AAMIIN..

All you can eat at Sushi Miya8i

Entah emang sifat orang Indonesia, entah sifat setiap wanita yaaaa! Gampangan banget jadi orang yang tergiur sama yang namanya diskonan. Mungkin ini dia kali ya sebabnya situs-situs diskon makin bertebaran yang jadi lifestyle malahan, daaann manusia-manusianya juga getol cari diskonan *ya kaya saya*.

Gampangan banget dah saya kalau liat diskonan, tapi tenang aja, saya termasuk smart shopper. Setiap kali ada diskonan saya langsung cek-cek ke sumber lainnya biar tau apa emang si diskon itu bneran diskon atau sekedar naik-naikin harga doang.

Hasil hunting di berbagai situs diskon voucher, nyangkutlah ke Living Social dan tergiur buat nyobain voucher All You Can Eat di Sushi Miya8i. Yeaahhh! 79.000 sajaaahh kakaaa~~~ Akhirnya nyobain lah nyushiAll You Can Eat sampe enegg di sushi miyabi cabang Depok. Dulu sih pernah nyushi miyabi di daerah kalimalang, tapi dari bekasi lumayan boookkk, kudu naik angkot berkali-kali.

Lokasi Sushi Miyabi yang di Depok ini lebih enak, dan deket banget sama stasiun. Jadi klo pengguna KRL cukup turun di Stasiun Pondok Cina. Trus jalan kaki sebentar, udah deh sampe. Pkoknya keluar dari stasiun pondok cina di jalur sebelah kiri klo dari arah Jakarta, trus keluar stasiun ambil kanan, trus belok kiri. Udah deh, klo udah ketemu jalan raya tinggal nengok ke kiri plang Sushi Miyabi udah keliatan jelas.

Sesampainya disana, saya langsung pesen pake sok-sokan. Tapi ternyata rule All You Can Eatnya ini rada-rada ajaib. Lebih tepatnya nyebelin sihhh.. Kan pasti kita semua mikirnya bahwa all you can eat itu bisa dipesan semau kita, trus share makanan sama partner kan?

Tapi untuk All you can Eat kali ini sungguh sangat berbeda. Jadi setiap kali kita pesan 1 menu, maka akan dibuatkan X porsi sesuai dengan jumlah orang.  Contoh : Saya kesana berdua. Dan kemarin saya pesen 3 macam sushi.. Alhasil yang disajikan adalah 3 macam sushi x 2 , ada 6 jenis sushi. Aneh kan? Ga asik kan? Huhuhuhuh.. Tapi ya mau gamau harus dihabiskan, karena kalau ada yg bersisa, maka kita bakal dikenakan charge 10ribu tiap porsi. Hasyeeeuuummm..

image

image

Ok then how about rasa? Kalau soal rasa, menu pertamaaaaa.. masih enak-enak aja, abis itu kloter kedua udah enek bin mau muntah. Sebenernya klo soal rasa ga terlalu enak sih, malah kebanyakan dari 6 jenis sushi yang saya pilih pada bikin enegg…

Untunglahh, saya menetralkan ke-eneg-an itu dengan memesan minuman yang biru-biru kaya di atas itu. Seger.. mesen minum kaya begini emang betul bikin gak eneg dehhh.

So far, nilai untuk All you Can Eat ini 6 dari 10. Ya agak-agak menyesal sihhhhh, tau gitu beli yg dimsum aja. Huks..

Dua Nyonya Restoran

Cikini lagi, cikini lagi. Ya gimana atuhhh, soalnya tempat favoritnya emang disini, selain sabang tentunya. Maklum selera saya mah rada retro vintage.. Suka banget sama hal-hal vintage a.k.a jadul. HIhihii.. Dan jadinya beberapa tempat makan  di Cikini yang sederetan ama kantor pos, rasanya mau dicobain semua. Kedai Tjikini udah, Bakoel Koffie udah, bahkan makanan non branded (pinggir jalan)nya juga udah dicobain.. 

Bergeser tepat di sebelah Bakoel Koffie ada tempat makan yang gak baru sih, tapi diperbesar dari sebelumnya. Dulu sebelum tempat makan ini mengalami pelebaran, sempet pengen masuk tapi kok ya kayanya sempit banget, lebih mirip selebar gang. Akhirnya niat itu diurungkan deh… Nahh sekarang karena penasaran, akhirnya berhasil makan di tempat ini :

Dua Nyonya Restoran

Desain Interior

image

image

image

 

Oke, bahas soal desain interior dulu deh… kalau soal nilai, tempat ini nyaman banget sihhh, dan gak terlalu berisik. Lagu-lagu yang diputer juga mendukung banget sama desain yang begini. Nyaman lahh ada disini. Untuk yang merokok, tenang aja, letak kalian ada di sisi kiri yg mirip gang senggol itu lohhhh… Saya kasih nilai 9 yaaaa buat kondisi dalam restonya. Btw, saya naksir sama papan menu yang berasal dari pintu itu lohhhh… Sukaa!

Menu :

Indonesian’s food

Coffee

“Cemilan”

Etc

Price :

Food : start 40k*

Drink : start 20k*

*Exclude tax 

image

 image

Nahhh ini dia part paling penting, penilaian soal makanan. Pas liat menu, agak kaget juga harganya mayan. Tapi inget-inget lagi harga makanan yang ada di resto-resto sebelahnya batal kaget deh ahahaha. Soalnya emang rate sekitaran cikin eamgn segitu.

PORSI , untuk porsi ini kaget jugaa dan tiba-tiba merasa sangat sesuai dengan harganya. Porsinya super buat orang yang emang lagi laper, gak cocok buat orang yang mau sekedar ganjel perut. Jadi untuk menu Ayam Woku yang ada di bawah itu, ternyata pesan 1, dalamnya dapat ayam 2 bo! gimana gak blenger, belum lagi menu-menu pendamping selain ayam ini. Ahhhh.. kenyang!

RASA, untuk rasa saya kasih nilai 9 deh. Rasanya lezat dan pas.. dan gak ada kurangnya. Doyaaan syekaliiii.. enyak-enyak.. Nasi balinya juga enyaakkk..

.Kesimpulan , harga – rasa – suasana, semua SESUAI.