1st day in Malaysia

22 September 2012 :

Sabtu kemarin hari pertama saya menginjakkan kaki di negeri selain Indonesia, yaitu Malaysiaa. Wohoooo.. Jalan-jalan ala backpacker bareng sama orang kantor , satu unit kerja mulai dari yang masih piyek-piyek di kantor macam saya, asisten manager, manager , bahkan sampe senior manager. Yang nyenenginnya ga ada yg ngeluh ga nginep di hotel bintang, jalan kaki jauh-jauh, rame-rame kerubutan macam bedol desa disana. Seru!

tim muda mudi

07.30 dari Jakarta, terbang selama 2 jam, dan sampe di Kuala Lumpur jam 10.30, soalnya Malaysia itu ngikutin waktu GMT + 8 Jam, alias versi WITA Indonesia.

LCCT ke KL Sentral :

Buat yang masih bingung abis dari bandara trus mau ke penginapan gimana caranya, ini coba saya kasih petunjuk. Kalau mau kemana-mana itu pusat nya dari KL Sentral, smua MRT, LRT atau monorel pasti lewat sini. Jadi nanti abisan keluar bandara cari kendaraan yang ke arah KL Sentral. Cari bis KLIA TRANSIT ciri khasnya warna ungu unyu gitu deh haha. Harganya sih sampai September 2012 itu RM 12.5.

  • LCCT – Stasiun Salak Tinggi , naik bis sekitar 30 menit perjalanan
  • Stasiun Salak Tinggi – KL Sentral , naik kereta KLIA Transit (masih berwarna ungu) yang ada tiap 20-30 menit sekali

Modal jalan-jalan di Malaysia cukup pake peta jalur LRT/MRT di Malaysia, selesai sudah, ga akan nyasar dan pasti langsung ke tujuan. Soalnya disini posisi stasiun deket sama tujuan-tujuan wisata, kalaupun agak jauh, masih bisa diakses pake jalan kaki.

List trip kita hari ke-1 :

1. Masjid Jamek

Ini nih salah satu tujuan wisata di Malaysia, Masjid Jamek, tinggal naik LRT dan berenti di Stasiun Masjid Jamek. Buat yang ke Mesjid Jamek, kalau kita ga pake jilbab atau baju dan celana panjang, bakal disedian Jubah gede + Jilbab, dan kebeneran pas kemarin saya ke mesjid pake lengan pendek dan tentunya engga berjilbab, jadilah harus pake Jubah.

Masjid Jamek Malaysia

2. Pasar Seni (Central Market)

Pasar seni itu pusat oleh-oleh dari Malaysia, jadi semua tumplek disini, mungkin macem-macem Pasar Sukowati di Bali, atau Beringharjo ya. Dari Masjid Jamek untuk menuju ke Pasar Seni ini tinggal jalan kaki aja. Deket sih. View jalannya juga bagus. Tapi barang-barang yang dijual ga beda jauh sama di Indonesia, mereka juga jualan Batik, peralatan dari Rotan atau kayu, tapi karena di Malaysia ini juga cukup heterogen, dan ada sebagian warga India, jadi banyak juga souvenir India di jual dsini. Kalau dari sisi harga, antara Indonesia dan Malaysia untuk barang sejenis jelas masih jauh lebih murah Indonesia.

Jalan ke Pasar Seni dari masjid jamek
Jalan ke Arah Pasar Seni
pasar seni

3. Menara Petronas

Setelah jalan-jalan ala ransel, sekarang ala modern dan mewah, yaitu ke KLCC , ngeliat Icon Malaysia, Menara Petronas. Kalau tanya gmana cara kesana, buka aja peta LRT-nya lagi hehehe.. Menara Petronas itu mall, perkantoran, taman dan jogging track, sama kolam renang gratis. Wajar aja kalau banyak turis atau warga Malaysia nongkrong disini, lengkap!

KLCC
Menara petronas

Nah itu perjalanan saya di hari pertama ke Malaysia. Gempor, Pegel , Jebol rasanya dengkulΒ jalan kaki kesana kemari, maklum di Jakarta lebih milih naik angkot kopaja bajaj atau ojek ketimbang harus digodain abang-abang jualan di pinggir jalan. Hahaa.