Griya Wulan Sari : Kolaborasi Gedung dan Saung

Siapa hayo disini yang orang Bekasi? Ngacuuunggg… Kebetulan KTP saya juga Bekasi, jadi saya pun memilih untuk menikah di Bekasi, walaupun orang tua saya tinggal di Cirebon. Alasannya? Biar Mama dan Papa gak cape-cape ngurusin pernikahan anaknya, biar mereka tinggal duduk manis, tau-tau udah mau H-1 acara pernikahan. Ini adalah salah satu bentuk bakti saya kepada kedua orang tua saya.

Setelah muter-muter keliling Bekasi nyari gedung untuk pernikahan, mulai dari asrama haji, islamic centre, gedung sartika, masjid al barkah, sampai hampir semua gedung pernikahan di Bekasi.. Alhasil karena kebutuhan dan budget – lokasi dan tentunya ketersediaan penginapan terdekat . Akhirnya kami memilih venue pernikahan disini :

GRIYA wulan sari

Jalan Kemakmuran No. 16

Bekasi Selatan

Griya Wulan Sari tampak depan

KENAPA MILIH GRIYA WULAN SARI BEKASI ?

Ada banyak alasannya, yang akan saya jelasin di bawah ini yaaa :

LOKASI

Denah Griya Wulan Sari Bekasi (buatan sendiri)

Denah Griya Wulan Sari Bekasi (buatan sendiri)

Terlihat kan di peta (yang saya buat manual di photoshop) kan kalau posisinya sangat strategis? Ya, sebenernya hampir semua gedung pernikahan Bekasi ini strategis, hanya beda jaraknya dikit-dikit doang kok. Griya Wulan Sari ini dekat pintu tol bekasi barat, dekat sama stasiun (cuma sekitar 700 meter), dan juga dekat terminal bekasi. Tujuannya adalah memudahkan orang yang mau datang, jangan sampe kita mengundang tapi justru menyulitkan, terutama dari sisi lokasi.

PAKET

Berhubung saya dan Abe mengurus semua urusan pernikahan berdua, jadilah kami mencari tempat menikah yang memang sudah menyediakan paket ALL in, jadi gak ribet-ribet lagi mencari vendor. Mulai dari catering, ya tentu catering kita tidak bisa membawa dari luar, karena basic-nya Griya Wulan Sari ini adalah restoran, jadi mau tidak mau, enak tidak enak harus pakai catering dari sini. Tapi kata tamu yang datang, makanannya enak enak lohh..alhamdulillah

Dekorasi , juga sudah disediakan darisana, kita gabisa berekplorasi banget tapi hanya bisa mix match mau pilih warna, model, temanya gimana. Jadi kalau pengen beda bisa kok ngeluarin dekorasi dari paket dan pake vendor sendiri.

Sample Dekorasi Wulansari

Sample Dekorasi Wulansari

SUASANA

Buat yang mau ada indoor dan outdoor, tempat ini bisa jadi pilihan yang pas. Ada gedung lantai 2, lantai pertama dijadikan tempat pelaminan, dan lantai kedua bisa digunakan untuk tempat makeup atau ruang khusus keluarga. Ya walaupun ukurannya gak terlalu besar tp masih banyak space.

Untuk bagian outdoor, ada saung-saung dan juga payung-payung yang biasa ada di restoran. Jadi kalau gamau di dalam gedung, tamu bisa nongkrong di payung atau saung. Banyak pilihan, tinggal diatur gimana caranya supaya tamu gak ngabur keluar gedung semua dan penganten jadi krik krik. Itu kejadian loh waktu saya lagi testfood, semua makanan ditaruh di luar dan ga ada kursi dalam gedung akhirnya gedung kosong mlompong. Nanti saya kasih tips trik ngatur denah dan catering di postingan selanjutnya yaaa. Biar massa tamu ke split rata di gedung dan di luar.

Sebenernya bagus banget kalau nikahannya diadain pas malam, soalnya kolaborasi saung, payung, dan temaram lampu syahdu banget.. Tapi kemarin saya acaranya siang, walaupun udah ditambah kipas angin yang kaya di dufan itu 3 biji tetep aja tamu banyak yang kepanasan. Secara ya Bekasi itu notabene deket bener ama matahari. Hahaha.

Gubukan dan Saung

Payung payung di sisi outdoor

tempat minuman dkk

Outdoor GriyaWulanSari

BUDGET

Dari semua faktor yang disebutin di atas, inilah faktor penentu utama. Mau dikata lokasi bagus, suasana enak, paketan yahud tapi kalau budget ga masuk ya bubar jalan lah semua. Hahaha. Yang perlu diinget adalah menikah itu jangan sampe berlebihan apalagi berhutang. Sesuaikan dgn kemampuan.

Karena menikah kemarin saya biaya sendiri, ya lagi-lagi emang niat gamau ngerepotin orang tuq, saya pun ga undang banyak cuma 200 undangan sudah termasuk keluarga saya dan Abe serta undangan saya dan Abe dan orang tua kami. Dikit kan? Iyaaaa. Tight budget hehehe. Efeknya adalah diprotes beberapa pihak gegara mereka gak diundang. Harap maklum

Setelah membandingkan biaya di gedung lain, serta segala tetek bengeknya. Justru di Griya Wulan Sari semuanya kerasa pas. Mulai dari venue yang ga terlalu besar tapi mumpuni, dan tentunya budget yang masuk di kantong. Serta banyaknya fasilitas yang dikasih dalam paketnya. Untuk detail bs dilihat di brosur di bawah. Tapi harganya sekarang kayanya udah naik deh. Hihihi.

Nah, sekian review Griya Wulan Sari Bekasi yang jadi venue nikahan saya dan Abe tahun lalu. Semoga postingan ini membantu yaaa.. Untuk detail harga, menu, dan lain-lain nanti saya posting lagi ya. Happy hunting gedung, bride to be~~~

Rezeki Motor Gratis

Siapa yang gak kenal Ustadz Yusuf Mansur?? Beliau terkenal sebagai Ustadz yang kalau lagi ceramah sering “nyomotin” barang jamaahnya. Ya cincin lah, ya hape lah, ya isi dompet lah, dengan tujuan menyedekahkan harta mereka. Sedekah, sedekah, dan sedekah.

Sampe-sampe di web beliau, yusufmansur.com, ada menu sendiri untuk  SEDEKAH. Betapa beliau ingin menyampaikan bahwa sedekah itu penting. Bahwa Allah menjanjikan kepada kita bahwa dengan bersedekah, Allah akan menggantikan 10x lipat dari apa yang sudah kita keluarkan. Masya Allah, betapa Allah Maha baik kepada umat-Nya. Benar-benar dikalikan 10x lipat, bahkan ada yang faktor pengalinya sampai 40x lipat bahkan lebih. Allahu Akbar.

Kebiasaan saya kalau mau tidur adalah dongengin Abe (suami saya) di kasur, karena Abe ini gak banyak ngomong dan istrinya doyan pisan ngomong ya atau itung-itung latihan dongengin anak saya nanti hohoho. Kami berdua berusaha untuk share cerita yang bermanfaat, bisa soal ekonomi, soal agama, soal hidup, apapun deh..

Semalam saya dongengin Abe cerita dari web Ust YM soal sedekah. Awalnya lancar banget saya bacainnya , sampai pada suatu titik saya bisa merasakan kebesaran Allah di cerita itu tentang sedekah, suara saya bergetar, bahkan terhenti gabisa ngelanjutin. Mendadak mata saya penuh sama airmata, gak tertahan akhirnya nangis. Ya, karena apa lagi yang mesti diragukan dari janji Allah untuk hamba-Nya?

(Yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun di waktu sempit dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang, Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. (Q.S. 3: 134)

– – –

Beberapa bulan lalu, saya dan Abe niat untuk sedekah. Jangan ditanya jumlahnya, sedikit banget lahhh…malu klo disebut disini. Niatnya memang mau dibagiin ke orang-orang terdekat, atau ke siapa aja yg dirasa butuh, jadi gak via lembaga. Saat itu, kami gak mikir apa-apa, apalagi soal balasan yg sampe dikali 10x lipat.

Lalu tiba-tiba semiggu setelah kami bersedekah.. Abe ngasih tau saya, kalau dia mau dapet motor, GRATIS! HAAAHHHHHH??? Menang undian? Bukan! Insentif dari kantor? Bukan juga! Trus? Ya emang ada yg cuma mau ngasih aja.

He? Saya cuma bisa nganga gak percaya, mana ada orang ngasih motor cuma-cuma, sodara bukan apa bukan.. Memang bukan motor bagus, tp motor jadul yang ternyata selama ini udah diidam-idamkan Abe. Allahu Akbar, Alhamdulillah yaaa…

Motor gratis untuk Abe

Hai, kenalin ini namanya Bang Japra~

Sampe akhirnya semalam kami baru sadar, sepertinya si Bang Japra ini adalah balasan Allah atas sedekah kami yang gak seberapa itu. Benar-benar nilainya itu berpuluh-puluh kali lipat. Balasan yang cepat, tak disangka-sangka, gak pernah dibayangin, di luar nalar. Tapi kembali lagi, Allah..Allah.. Hanya Allah yang mampu, yang bisa, yang punya Kuasa.

Akhirnya kami gak cuma bisa baca pengalaman orang, tp udah ngalamin sendiri lohhh.. Saya dan Abe aja yg sedekahnya gak seberapa dapet balesannya begitu besar, apalagi kalau yang disedekahin banyak yaaa, bisa beli rumah mewah kali yaa.. Hehehehe.

Yuukk , sedekah! Walaupun mungkin kami blm bener-bener rutin bersedekat atau jauh lebih baik dari yg baca post ini, tp semoga kisah kami ini bisa menginspirasi. Dan semoga kita semua dapet hidayah dan keberkahan dari membaca dan mungkin setelah ini jadi ikut bersedekah, atau menambahkan sedekahnya. Kalau ada yang pernah ngalamin serupa, atau bahkan lebih dahsyat, yuk dishare, biar kita bisa saling memotivasi satu sama lain.

*Semoga tulisan ini tidak dianggap riya.*

Aaaah, Le Pirate Beach Club ♥

So here guys, I want to tell you about my very first honeymoon *iya soalnya udah lebih dari sekali, ih pamerrr haha*! Eaaaa.. udah lama banget, almost 1 year ago. Gapapa. Bukan soal honeymoonya kok, hahaha. Tapi soal itinerary-nya.. Si pasangan Abe dan Biu ini sungguh beredar selama di Bali, cuma beberapa hari aja udah menclok sana sini. Kami berdua keliling dari Sanur – Nusa Lembongan – Nusa Ceningan – Ubud – Kuta – Pecatu.

Honeymoon yang seru banget. Soalnya selama disana, kami cuma nyewa motor. Buat ngelilingin Bali yang belum khatam juga itungannya. Honeybackpacker. Saya dan Abe cuma masing-masing bawa 1 tas ransel. HAHAHA. Dan apa? Kami kekurangan baju selama di Bali hiks…

Awal sampai di Bali, kami menginap di Sanur karena memang sengaja mengincar untuk nyebrang ke Nusa Lembongan. Mencari suasana berbeda dari Bali. Dan jauh-jauh hari udah ngincer hotel ini :

Le Pirate bEACH CLUB

NUSA CENINGAN, BALI

Le pirate Beach Club Abe Biu

Kolam renang di depan Beach Box

how to get there?

Untuk menuju Le Pirate Beach Club, saya dan Abe nyebrang dulu naik speedboat, dari Sanur – Nusa Lembongan. Di pinggir pantai sanur banyak kok travel agent yang nyediain jasa penyebrangan rute itu. Dan untuk nyebrang, durasinya cuma 30 menit, fasilitas kapalnya bagus, yg pasti bukan kapal kayu kaya dari Angke – Tidung *yakalii*.

SANUR – LEMBONGAN

Sehari, hanya ada sekitar 3x jadwal penyebrangan, yaitu jam 8.00,  11.00 , dan jam 13.00.. Tiap travel agent, biasanya beda-beda jadwalnya, sekitar beda 30-1 jam aja. Jadi bisa disesuaikan. Sebaiknya kita beli tiketnya PP kalau udah tau mau pulang kapan.

LEMBONGAN – SANUR

Jadwalnya juga sama gak banyak, karena kapalnya itu bolak-balik juga. Jadwalnya jam 7.30, jam 10, dan jam 14.00.. Nah mending sih beli langsung aja, biar gak kehabisan.

Rata-rata yang nyebrang ke Lembongan ini bule. Konon katanya, di Lembongan ini ada spot surfing yang bagus dan yang entah dimana saya pun tidak menemukannya HAHAHA. Sesampenya di pantai Lembongan, ada banyak banget yang nyewain motor. Jadi gak perlu pesan sih kata saya mah..

Disini klo mau sewa motor 24 jam sekitar 60ribu, udah sama bensin. Saya dan Abe watir aja kalau sampe kita di tengah jalan bakal keabisan bensin, lalu Bapak yang nyewain motornya bilang : “Tenang aja, udah saya isi full tank kokk.. Kalian keliling lembongan ampe Ceningan juga ndak akan habis. Soalnya pulau ini kecil”. Eh iya ding kecil hahaha..

Saya dan Abe bermodalkan google maps cin~ Bener-bener ikutin aja kemana ini peta ngasih jalan. Dan pulau Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan ini dihubungkan sama 1 jembatan yang cuma bisa dilewatin gantian. Hohohoooo. Le Pirate udah keliatan dari Lembongan, karena posisinya persis di sisi tebing pantai. Ngeliat dari jauh aja udah excited banget lah.

how much it cost?

  1. Penyebrangan Sanur – Lembongan PP : 120k
  2. Sewa Motor : 60k
  3. Le Pirate Beach Club : ±500k

Begitu sampai di depannya, rada janggal kok kecil banget yaaa tempatnya… Tapi pas udah masuk, OMG.. Baguuuussss! Aaahhhh naksir berat, persis kaya yg ada di Agoda gitu dehh.. Malah lebih bagus, soalnya ada live suara debur ombak. Uhuy~

Kamarnya emmm.. Kecil, pas bgt kasurnya, paling lebih setengah meter sisi kanan kirinya. Buat yang muslim mungkin jadi agak susah ya sholatnya. dan akhirnya kami memilih sholat di atas kasur. Tapi jangan tanya soal kamar mandinya, GUEDEEEEE..lebih besar dari kamarnya malahan. Dan, kamar mandinya roofless, kalo kita mandi di malam hari, kita akan beratapkan langit berbintang. Tapi kalau mandi siang, berasa berjemur bok!

View from Pool Le pirate

View dari pool langsung ke laut

View from room

Setiap beachbox dapet “ayunan” satu ewang

TO BE HERE, usaha banget sebab beachboxnya cuma ada 10. Dan klo lagi peak-season susah banget dapet. Karena rata-rata yang kesini kan bule, dan mereka biasanya longstay ampe 2 minggu. Kemarin juga saya dan Abe dapet rezeki, setelah full selama beberapa kali pesan akhirnya dapet juga. Yippiee..  Oia yang punya juga bule *udah biasa*, pantes konsep hotelnya mateng banget lah sampe handuknya aja garis-garis biru putih.

Akhirnya ada foto berdua juga.. HAHA

Akhirnya ada foto berdua juga.. HAHA

—-

Tapi, saya juga ngalamin kejadian yang lumayan mistis selama disini. Pas saya dan Abe siap-siap tidur, tiba-tiba saya ngeliat suami saya, tapi anehnya matanya putih semua  dan melotot ke arah saya. Sontak saya langsung teriak :

Saya : “Siapa kamu???”

Abe  : “Ini Abe, suami kamu.”

Saya : “Bukan, kamu bukan suami saya..”

Saya tendang-tendang lah makhluk di depan saya sambil teriak “Pergiiii..”. Abe pun mulai panik, masih dengan tampilan mata putih dan melotot di pandangan saya, dia nyuruh saya istighfar. Setelah saya istighfar 3x, mata Abe yang tadinya putih berangsung jadi mata manusia normal. Hiiiiii~~~~

Sekitar jam 2 pagi, Abe nyolek-nyolek saya yang entah sambil ngigo atau gimana. Dia ngomong “Sayang, itu ada yang nunggu kamu disana..Tuh itu dia nungguin kamu disana.” , sambil tangannya nunjuk ke arah pintu kamar mandi. Saya yang setengah ngantuk lgsg liat kesana dan Alhamdulillah gak ada siapa-siapa. Fyuuhh~

Keesokan paginya saya cerita sama Abe soal kejadian tadi mlm yang dia ngigoo.. Setelah denger cerita itu, yang tadinya kami niat pulang naik kapal ke Sanur jam 14.00 akhirnya dimajuin jadi jam 10.00 karena gak keburuh ngejar yang 08.00.

Setelah itu, dapet kabar kalau ternyata Ceningan itu emang daerah yang masih sepi dan kuat mistisnya. Pantes aja kemarin pas udah ngelewatin jembatan ada hawa yang beda. Hiiihhhhh…

Sekian review Le Pirate Beach Club dari saya dan Abe. Di luar kisah mistisnya, kami berdua seneng banget bisa nginep disini. Laaffffh~ Relaxing place.. Apalagi pas sore dan bisa liat matahari terbenam. Hohohoo..

#Abebiuholiday

Panorama Point Nusa Lembongan

Sate Ayam ala AbeBiu

Melanjutkan kisah sebelumnya, sepucuk surat dari Abe tentang keinginannya untuk ngeliat istrinya sibuk di dapur lagi. Akhirnya saya pun mulai numpukin bahan baku di kulkas. Dan menu selanjutnya adalah sate ayam ala AbeBiu. Untuk resep saya coba cari-cari di cookpad, dengan menyatukan 2 buah resep, sate sumenep bunda aira dan Sate saus kacang ala Mama Nayla. Jadi lah resep Sate ayam ala AbeBiu. Mari mulai memasak…

Bahan-bahan

2 buah Dada ayam fillet
1/2 sdt Merica bubuk
1/2 sdt Garam
1/2 sdt Bubuk bawang putih
2 sdm Kecap manis
2 sdm Minyak goreng

Langkah 1:

  1. Cuci ayam lalu potong ayam ukuran dadu kecil kecil, nah kalau bisa sih jangan gede banget, tar jadinya terlalu besar pas udah matang.
  2. Aduk-aduk semua bumbu di atas beserta ayam-ayamnya
  3. Diamkan 30 menit, supaya bumbunya meresap.

Nah, sembari nunggu ayam meresap bumbunya, lanjutin sama ngebuat bumbu kacangnya, soalnya prosesnya mayan lama juga.

SAUS KACANG

200 gr Kacang tanah (goreng hingga matang)
1 sdt Cabe merah giling
3 siung Bawang putih
2 buah kemiri goreng
1/2 sdt terasi udang
secukupnya Garam , Gula merah, kecap , minyak goreng, air

Langkah 2:

  1. Untuk membuat saus kacang, campurkan semua bumbu di atas ke dalam blender (kecuali minyak goreng) dan tambahkan air supaya blender bs bekerja.
  2. Masukkan minyak goreng setengah cangkir (agak banyak) ke dalam wajan dan tuangkan bumbu kacang
  3. Tambahkan air sedikit demi sedikit hingga agar cair sesuai dengan selera
  4. Tunggu hingga bumbu berubah warna menjadi coklat, lalu angkat.

Saus kacang bumbu sate

Langkah 3:

  1. Setelah ayam dimarinate, tusukkan 4-5 potongan ayam ke dalam lidi.
  2. Tambahkan olesan bumbu kacang dan kecap serta minyak goreng.
  3. Bakar di atas alat bakar, jika bumbu sudah mengering oleskan kembali bumbu kacang.
  4. Angkat ketika dirasa pas
  5. Ambil saus kacang ke dalam piring, serta tambahkan kecap serta potongan bawang merah.
  6. Sajikan sate di atas piring tersebut.

Sate ala Abe Biu

Alhamdulillah, kalau kata Abe, sate ayam kali ini first trial tapi udah langsung enak banget. Bumbu kacangnya lebih spicy, kerasa banget bawang putihnya. Nah, tambahan bawang di bumbu kacang untuk mengurangi enek-nya bumbu kacang.

Kemarin dengan 2 fillet dada ayam, saya bisa dapet sekitar 30 tusuk sate ayam, tentunya dengan ukuran dagingnya yang lumayan gede-gede. 1 tusuk aja udah kenyang banget. Haha. Ternyata sate ayam enakan tipis-tipis yaaa.. Mudah-mudahan sakseis masak sate kambing kesukaan saya dan Abe di kesempatan berikutnya.

Happy cooking wife~

Motor Cinta Sepanjang Pantura

Judulnya apa banget lah yaaaaaaa…. HAHAHAHA. Geleuhh sih, udah kaya judul FTV gitu. Kenapa harus pantura sih Mar? Iya, haruslah.. Soalnya lebaran kemarin saya dan Abe mudik Depok – Cirebon naik MOTOR via Pantura. Huaaaaahhhhh..

Mungkin saya ini kualat kali yee, pas H-3 masih ngantor, semua channel TV itu nayangin live report dari titik-titik lokasi mudik. Tiba-tiba mba Yuli nanya “Wahh mar, kamu gak coba mudik ke Cirebon naik motor?”. Dan saya dengan songongnya menjawab “Ihhh, ogah banget ah mba yul.. pantat gw bisa jebol klo naik motor”.

Eng ing eengggg… But you did that Mar! Iya… -_________-“

3 hari sblm keberangkatan saya ke Cirebon naik kereta, saya udah packing segala macem yang mau dibawa pulang. Tuh koper teronggok manis. Seingat saya sih waktu 3 bln lalu hasil begadang malem-malem rebutan tiket mudik saya dapet jadwal tanggal 16 subuh. Oke, saya yakini jadwal itu sepenuh hati.

Tepat tanggal 15 pagi, selesai mandi saya iseng banget mau ngeluarin tiket kereta buat besok subuh. Begitu saya liat.. JENGJEEEEEEEEEEEEEEENNNNNNNNNGGGGGGGG….

Tertulis tiket kereta tanggal 15 Juli.. APAAA??!?

Abis kelar itu saya langsung nangis, karena ga tau harus gimana. TIket kereta hangus sudah, ngebet pengen pulkam, dan ada rasa bersalah yang teramat sangat karena ceroboh banget sampe salah tanggal dan jam keberangkatan. Tiket yang usaha buat dapetinnya ampe begadang sampe jam 2 subuh. Ahhh… Naik kereta? Udah abis semua ceu..Naik bis? Takuttt macet soalnya itu pas bgt cuti bersama. Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk MUDIK via MOTOR untuk rute DEPOK-CIREBON.

Tepat selepas sholat Isya, saya dan suami berangkat dari rumah kami di Depok. Alhamdulillah motor dalam keadaan sehat kebetulan abis diservice total sebulan lalu. Modalnya apasih kalau mau naik motor perjalanan jauh? Kalau menurut saya sih :

  1. Motor dalam keadaan sehat (abis diservice)
  2. Pakai helm SNI
  3. Jangan lupa jaket , sarung tangan, masker, kaos kaki dan sepatu yang nyaman
  4. Bantal yang gede, siap-siap aja pantat kaya udah ba’al ditaroh di atas motor berjam-jam. Dan bisa juga loh dipake buat bobok semisal lelah di jalan
  5. GPS (ini khusus buat yang gatau jalan) tapi tenang aja, klo musim mudik ada ribuan motor yang punya tujuan sama kaya kamu
  6. Bekal makan dan minum
  7. Doa-doa yang berlimpah

Ternyata mudik naik motor itu seru lohhhh , bangeeeeeeeettt! Walaupun saya dan suami sempat nyasar, jadi Depok – Setu kami laluin dalam waktu 3 jam. Tetooottt. Ketika ketemu sama pemudik motor lainnya kaya jadi di charge ulang itu semangat mudiknya. Tapi berhubung saya pernah ngalamin kecelakaan motor, skrng jadi rada panikan banget klo ada pemotor lain yang serudugan.

Sepanjang perjalanan saya gak tidur *yaiyalah klo tidur tar jatoh keleuss*, dan gak bengong.. mulut saya gak pernah berhenti komat kamit, dari fatehah, surat-surat pendek, doa perjalanan, yasin lah, baqoroh lah.. Semua saya bacain keras-keras, biar suami denger dan ngantuk. Bodo amat dah orang sebelah mau denger apa kaga. HAHAHA.

Bantal Udoctor, teman Mudik

Ban bocor di daerah Karawang

Istirahat di Mesjid Pantura

Istirahat tengah Malam di daerah Lohbener

Dan alhamdulillah, kami sampai dengan selamat di Cirebon jam 07.30. Berapa jam perjalanan? 12 jam sajaaaahhh saudara-saudara. Yang biasanya ditempuh orang cuma 6 jam, saya dan Abe menempuh durasi yang lebih panjang. Iya soalnya dipake pipis, bobok, sahur, dan pesen Abe adalah gausah buru-buru bawa motornya yang penting selamat. Fyuuhhh #elapKeringet #elusPantat

Ini bener-bener pengalaman suami istri yang seru banget buat saya dan Abe. Gak bakal terlupakan, dan gak bakal diulangin lagi hihihihi. Enough. Cukup sekali merasakan mudik via motor sampe Cirebon yaaa.. Sekian kisah motor cinta di pantura~

Semoga taun depan gak pake mudik soalnya udah ada dedek bayi yang lahir dan bisa lebaran di rumah kami sendiri. AAMIIIN…

Lalai.

Malam itu, sepulang kerja, saya dan Abe duduk di depan tivi. Dan rasanya ada yang berbeda sama Abe malam itu, Abe kurusan. Kurus persis kaya awal belom nikah.

*deg*

Apa Abe banyak pikiran? Atau ada masalah?

Magrib kemarin Abe nulis surat untuk saya. Disitu tertulis

“Abe kangen liat Biu di dapur, masak lagi ya sayang.. Biar abenya gendut lagi.”

Mata saya langsung berkaca-kaca. Aaahhh, saya merasa lalai. Emang semenjak selesai lebaran saya belum ke pasar lagi nyiapin bahan-bahan untuk masak. Maafin ya Abe :)

Baloon on AbeBiu’s Wedding

Pernak pernik pernikahan emang ada banyak macamnya, post sebelumnya kan saya bahas soal undangan dan souvenir yaaa.. Itu elemen wajib dalam sebuah acara pernikahan. Nah pas acara nikahan saya kemarin (yang sederhana) ini saya nambahin elemen B-A-L-O-N. yep, balon!

Kenapa milih balon sih? Tujuan ada 2, pengen banget ada cara nerbangin balon. Esensinya apa? Hemmm, simbol melepas masa lajang kali yaaa.. Eh gak juga sih, cm karena bagus aja buat di foto huahahahhaahhah.. Cetek amat alesannya. But, it’s truee. Dari SMA suka banget foto sama balon-balon, entah kenapa “Baloon will make me and you happier”.

Alasan kedua adalah, biar anak-anak bisa dapet balon dan girang betah di kondangan. Biar mereka ada mainan. Makanya, dari pesen 100 balon dengan berbagai macam warna, 30 khusus diperuntukan untuk diterbangin pasca akad. Nah sisanya 70 diletakan di gate keluar dan free klo misal ada anak-anak yang minta.

Dan hasilnya? Fotonya bagus, dan balonnya sblm mulai acara udah dikerubutin bocah-bocah yang dtg pas sblm akad. At least, they were happy  :))))

Balon Pernikahan AbeBiu

Nah buat yang pengen juga nikahannya pake balon, kemarin kebetulan saya dapet balon ini karena ada bapak-bapak jualan balon keliling depan rumah. Saya berhentiin aja, dan nego deh sama Bapaknya.. Kemarin dapet 3500 per balon, karena jarak lokasi dari rumahnya cukup jauh, jadi itu udah termasuk ongkos. Soalnya bapak udah tua, dan bapaknya naik sepeda dari rrumah ke lokasi. Nah baru di lokasi balonnya diisi angin deh.

Buat yang mau nomor kontaknya, bisa email saya ya di mariana.doang@yahoo.com. Gak enak kalau saya share disini hehehe..