Allah, selalu ngasih yang terbaik pokoknya.

 “Eh Mar, apa kabar? Udah hamil belum lo?”

“Alhamdulillah, belum”

“Lah? Belum hamil kok malah alhamdulillah?”

Bosen ditanya kaya gitu? Alhamdulillah engga lohhh.. Seneng malahan, artinya they care, or maybe kepo. Whatever.. yang penting pasti setelah jawaban “belum” akan meluncur doa yang dipanjatkan untuk itu dari orang-orang buat kita. Kebayang kan klo ada 100 orang yg nanya, pasti 100-100nya bakalan doain biar cepet dikasih keturunan.

Gak sedih? Oh, alhamdulillah itu udah lewat masanya. Awal-awal nikah, eh gak awal banget ding sampe 5 bulan pernikahan masih suka nangis sesegukan kalau pas dapet mens. HAHA. CENGENG. Bodooooo.. Yang penting klo mewek bisa dapet ekstra peluk dan belaian dari suami #ahelah. Nyahaahha ♥ :)))))

Ceritanya waktu itu naik krl bareng temen, kebetulan juga saya janjian sama suami mau lalan2 abisan kerja. Hahaha. Minta dijemput di stasiun yang beda dari biasanya.. Terjadilah perbincangan :

Mba-nya: “Lo kok turun disini Mar? Mau kemana?”

Saya : “Janjian mba disini sama suami.. soalnya kita mau jalan-jalan dulu hehehe..”

Mba-nya : “Waaaahhh, gw jadi kangen masa-masa masih berdua. Enak lo mah, masih belum ada anak..masih bisa seneng-seneng berdua. Kalau udah punya susah buat jalan-jalan enak berduaan.. Ninggalin bentar dikit kepikiran, atau gak nanti siapa yg pulang dluan jagain anak di rumah. Puas-puasin deh Mar.. Kalau udah punya anak beda rasanya. “

Gak ada yang salah dari setiap fase kehidupan, memilih menikah padahal lagi seru-serunya hidup sendiri dengan kebebasan. Nanti dengan menikah mungkin  kita tidak akan mendapatkan kebahagiaan yang biasa kita rasakan ketika masih single.Tapi Allah akan menggantikannya dengan kenikmatan lain,  kebahagiaan lain yang kadarnya sama namun tastenya berbeda.

Sama halnya dengan menikmati rumah tangga sebelum dan sesudah memiliki anak. Ada kenikmatan dan kebahagiaan di antara keduanya yang tidak substitusional. Gabisa saling menggantikan. Yang saat ini belum saya bisa rasakan kenikmatan keduanya.

Lah ini postingan jadi kemana-mana. Salah fokus. Oke yuk ah balik lagi. Terus kenapa jawab pertanyaan itu dengan kalimat Alhamdulillah? Yep, setelah perjalanan hampir 9 bulan menikah, melewati perjalanan naik turun gunung kehidupan sebagai newlywed akhirnya kami meyakini (insyaAllah 100%) jawabannya. Bahwa :

Allah selalu ngasih yang terbaikIn any ways… ALLAH, selalu ngasih yang terbaik pokoknya. Selalu.

Alhamdulillah masih bisa pacaran sama suami, masih bisa memantapkan peran sebagai istri dan suami sebelum bertambah peran menjadi orang tua yang jelas pasti berbeda, masih bisa wara-wiri ke Bogor (mertua) dan Cirebon (orang tua), dan dan dan masih banyak lagi kenikmatan yang gabisa disebutkan satu-satu *aseekkk*.

So far, saya dan Abe ngerasa kalau hidup yang kami jalani saat ini adalah jalan yang terbaik yang Allah berikan buat kami. Alhamdulillah.. Tentunya dengan usaha-usaha yang udah dilakuin selama perjalanan ini loh yaaa.. Hoho.

Doain yaaaaa, semoga semoga dan semoga Allah memberikan kami amanah menjadi orang tua. Kalau saya sih pengennya punya anak banyak, minimal 3 lahhh~ Hihihii. Doain yaaa :)

Pinky Pacar Cina

Pacar Cina #AbeBiuCookie

Yang lagi rajin-rajinnya masak mana suaranya??????? Haha, dulu kalau pengen makanan, pasti langsung beli, sekarang kalo lagi pengen makanan, cari tau gimana buatnya. Nah lagi-lagi Abe kepengen banget saya buatin dia pacar cina, dia emang orangnya ngidaman, suka maksa istrinya masak gitu lah dengan berbagai modus HAHA.

Simple sih, dari dulu suka banget sama pacar cina, tp entah kenapa suka banyak yang jual pacar cina ini masaknya gak terlalu mateng. Jadi masih ada bintik2 tepung di tengahnya. Jadilah cari tau gmna cara buatnya supaya bulet dan mateng semua :

Bahan pacar cina :

  1. Pacar cina 1 genggam
  2. Air  secukupnya
  3. Gula putih secukupnya (bisa ditambahin sesuka hati sesuai selera)

Cara membuat :

  • Masukkan pacar cina dan air ke dalam panci, lalu didihkan
  • Atur airnya kalau semisal kurang airnya bisa ditambahin lagi
  • Jangan lupa diaduk-aduk pas lagi didihin pacar cinanya biar gak lengket ke panci
  • Kalau sudah dikit bintik tepungnya, masukin gula putih secukupnya, biasanya saya 3 sendok makan.
  • Kecilkan apinya dan aduk lagi. Angkat ketika sudah bulet-bulet utuh dan airnya habis.

Bahan Kuah Santan :

  1. Santan kara 65 mL (1 bungkus yang bentuk segitiga)
  2. Air putih 400 mL , atau tergantung selera mau sekental apa
  3. Garam setengah sendok teh
  4. Daun pandan 2 helai.

Cara membuat :

  • Campur semua bahan di atas ke dalam panci, aduk merata hingga mendidih.
  • Angkat.

Gampang ya ternyata dan jadinya makannya bikin ketagihan gabisa berhenti loh..dan yang lebih penting, itu si pacar cina segenggam bisa dapet semangkok gede. PUAS banget makan pacar cina. Cuma ada 2 masalah kalau masak pacar cina ini :

 Airnya kebanyakan, jadinya bentuknya gak bulet alias jadi kaya bubur

atau

Bintik tepungnya masih ada, jadi grenyes2 gitu jadinya.

Feeling aja untuk atur banyaknya air, dan jangan lupa dipantengin pas lagi dimasak. Selamat berpacar cina~~~

Berbeda.

image

Ini entah tweet berisik saya kapan, kayanya sih sebelum menikah gitu deh. Ketika lagi rame-ramenya orang mengeneralisasi kekinian, kebahagiaan, dan keseruan hidup setiap orang (ini pasti terjadi di socmed sih). Mungkin masih ya sampai sekarang.

“Ahelah, lu gak gaul amat sih gak pernah ke mall X..”

atau

“Gila hidup lo merana banget ya, mobil aja gak punya.. “

Yeps, something like that lah! Orang jaman sekarang suka banyak mikirin hidup orang lain (termasuk saya kalau lagi kumat ha ha ha), dan menjudge orang dari apa-apa yang dia rasain. Karena hidup gw sungguh amat bahagia dengan kebiasaan gue naik gunung, it means hidup lo gak seru kaya gue karena cuma bisa ngendon di rumah doangan, atau sibuk ngemall. Ataupun sebaliknya.

Sama dengan halnya soal kadar kebahagiaan seseorang. Jangan kira bahwa orang yang hidup miskin itu gak lebih bahagia dari si kaya, karena mungkin aja standar bahagia yang berbeda. Hanya dengan memakan ayam goreng saja, mereka sudah cukup sangat bahagia. Berbeda dengan si kaya yang mungkin juga punya standar bahagianya sendiri.

Dan untungnya saya belajar banyak dengan kenal orang yang macem-macem jalan hidupnya. Ada temen yang hobi ngemall, ada yg hobi ngetrip, ada yang hobi di rumah aja. Ada yang hidup berkecukupan, ada yang serba kekurangan, bahkan ada yang dikutuk kaya 7 turunan. Hahaha.  Yaaa, buat saya itu sah-sah aja toh? karena semua yang ada di dunia ini diciptakan berbeda. Jadi menjadi berbeda bukan suatu yang salah, kecuali jika sudah melanggar norma-norma yang ada.

Sekian

*postingan yang gak jelas arahnya kemana*

A BIG NO for Go Green Souvenir

Souvenir kaktus & sekulen Abe BiuGimana gimana foto di atas? Iya, itu adalah souvenir nikahan saya Nov 2014 kemarin. Yes! Yuk lanjutin lagi bahas soal wedding preparation, gapapa yaaaa.. yang penting tuntas dikit-dikit. Setelah kita bahas undangan handmade yg sebelumnya, kita beralih ke souvenir.

Pesan utama,  jangan sampe souvenir kita sekali ambil trus dibuang. Hehehe. Akhirnya saya dan Abe memilih untuk menggunakan green souvenir.  Sibuk deh saya mencari vendor untuk green souvenir. Akhirnya ketemulah saya dengan sebuah vendor  :

Go Green Souvenir

pemilik : Restu Setiawanda

Lokasi : Maribaya Bandung

Waaah, saya seneng banget dong nemu vendornya. Yang alhamdulillah masuk di budget. Akhirnya saya menggunakan jasa-nya dengan membayar DP sebesar 30%, karena masih jauh juga sama tanggal saya nikahan. Saya keep kontak terus dengan mas Restu ini via BBM. Tapi kemudian feeling saya mulai ga enak dengan vendor ini. Kenapa?

  1. Dia gak inget dong pesenan saya. Malah pas udah deket-deket sama tanggal kawinan saya konfirmasi lagi ke dia *ini saya rajin banget konfirmasi*. Katanya paket yang saya pilih udah gak ada. Lah pigimana mas? Kan dari inovice sudah tertulis jelas paket yg saya ambil yang mana, eh pas udah deket tiba-tiba dibilang suruh ganti sama yg harganya jauh lebih mahal. Ampun DIJEH! Ya jelas saya gak mau dong..
  2. Ongkos kirim yang beda-beda tiap ditanya, harusnya dia bilang pake ekspedisi yang mana. Tapi dia gak transparan soal ini. Jadi aja saya disuruh transfer sejumlah uang yang katanya nanti bakal dibalikin kalau ternyata jumlahnya berlebih, yaudah saya berusaha percaya sama service dia, saya transfer dengan ongkir sekitar 650 ribu. *jumlah pastinya saya bener-bener lupa, pokoknya gak sama kaya yg ada di kuitansi pas pengiriman*
  3. Sebelum paketan dikirim, saya udah BBM mas Restu ini untuk fotoin contoh udah jadinya.. Fotoin packingannya, dan juga setelah diikirim saya bisa minta resinya. Kenapa? karena dia ngirimnya bener-bener mepet banget sama tanggal nikahan saya. Tapi apa? Buanyaaaaakkk banget alasannnya. Ini lah itu lah, lupa lah segala macem. padahal saya ngingetinnya juga gak mendadak, dan bahkan sering. Kenapa? Untuk menghindari hal-hal yang gak saya inginkan. Abis itu dia kaya bener-bener udah lepas tangan gitu. Ga nanya udah sampe blm apa gmna.

Saya deg-degan banget deh tuh nungguin paketan yg dikirim tanpa saya tau kaya apa pas sampenya. Tiap hari saya telponin deh tuh orang Griya Wulan Sari (tempat saya nikahan), buat nanyain paketan saya yg isinya tanaman udah sampe blm. Gak sampe-sampe. Tiba-tiba, pas udah cuti nikah, saya ditelp sama pihak Griya Wulan Sari :

“Mba, ini ada paketan untuk Mba Mariana tapi pihak sini gak berani buka mba. Soalnya kayanya isinya berantakan, bisa dilihat dari luarnya. Lebih baik mba kesini aja. ada 2 kardus”

Denger itu, saya langsung melesat kesana.. Itu kalau ndak salah H-2, hari Jumat sore jam 3 baru datang paketannya. Begitu dataang, saya cuma bisa NGANGAAAA!!! Liat aja isi paketannya :

Paket yang hancur ketika datang dari go green souvenir

Paket yang hancur ketika datang dari go green souvenir

Hancur leburnya packing sekulen

Hancur leburnya packing sekulen, bahkan ada tanah yg udah tercecer di dasar kardus

MARAH, sedih, panik campur jadi satu! Ini itu H-2 nikahan lohhh, harusnya saya tenang-tenang atau menenangkan diri lebih tepatnya. EEEEEHHH, makah begini dateng souvenirnya. TOTALLY BERANTAKAN! Harusnya, di atas tanaman itu ada batu-batu zeolit warna warni,lah disitu aja gak keliatan plus tanamannya aja bentuknya udah gak karuan. Batu2 udah kemana tau. Apalagi ucapan terima kasihnya, udah pada basah bin robek-robek ga layak terpakai.

Alhamdulillahnya pihak Griya Wulan Sari pada bantuin saya ngerapihin sekulen&kaktus satu-satu, ada sekitar 10 orang bantuin nyelesein 350 pot ini. Walaupun udah compang camping, paling engga, masih bisa sedikit layak lah..Secara ya, souvenir gitu.

Saya marah besar sama pihak Go Green Souvenir aka Mas Restu ini! Saya BBM, gak dibales, saya SMS gak dibales juga, saya telpon gak diangkat juga. Wah, ini orang pasti mau kabur dari tanggung jawab. Gemes! Banget!

Pas sesampainya di rumah saya usaha lagi nelpon Mas Restu Go Green Souvenir ini terjadi percakapan yang sangat panjang (kira-kira obrolannya seperti ini):

Saya : “Mas Restu, ini kenapa ya paketannya berantakan banget? Kan saya udah nanya sama Mas, sebelum pengiriman saya minta foto untuk kiriman packingannya bentuk paketannya, sama barang yg contoh punya saya. Ini juga aneh, harusnya kan talinya gak sependek ini, di katalog panjang loh..”

Go Green Souvenir : “Duh mba, maaf banget saya gak sempat ngecek ke lokasi, jadi makanya gabisa foto. Lagipula kami sudah melakukan packing sesuai dengan SOP perusahaan, dan baru kali ini kok yang datang berantakan begitu, selama ini gak pernah ada komplen, baru mba aja. Kalau berantakan pasti itu salah dari jasa ekspedisinya mba, atau mungkin emang jalan dari tempat ekspedisi ke alamat tujuan jelek kali mba, makanya bisa hancur gitu

(Heloooooooww, lo pikir venue kawinan saya di pegunungan apa yg naik turun ampe ancur-ancuran gt, dan ya, jarak dari tempat ekspedisi ke alamat itu cuma 200 meter, dan jalannya rata. Intinya sih dia gamau disalahin).

Saya : “Oke, trus itu kenapa talinya pendek banget? Kan di gambar ga gt. ”

Go Green Souvenir : “Maaf mba, ternyata harga talinya naik, jadi lebih mahal, jadi kami nyesuain sama harganya”

Saya : “Loh, kok mas ga konfirmasi? lagipula yaa, saya kan pesennya udah lama, harusnya menggunakan harga yg lama dong.. Itu resiko dagang mas.. Saya gapapa klo emang ternyata lebih pendek tapi konfirmasi ke saya dulu dong. Padahal saya kan selalu tanya progress sama mas pesanan saya. Trus ini gimana semua hancur begini, nikahan saya 2 hari lagi. ”

Go Green Souvenir : “Yaudah mba maunya gmna?”

Saya : ” Ya, saya mau mas ganti ini tanaman yg hancur lebur dengan yang utuh. Masa iya ini hampir  70% dari yg dikirimin ancur. Packingnya mas berarti emang salah! Dimana-mana jg klo packingnya kaya gini pasti ancur mas tanamannya.”

Go Green Souvenir : “Wah, gabisa gt dong mba.. Masa iya saya ganti plus kirim kesana. Lagian saya juga gak ada stok sebanyak itu. Rugi dong mba saya. Yaudah klo mau uangnya saya kembaliin aja , tapi mba kirim itu sekulennya ke tempat saya

Saya : ” HAH???????? masnya, enak banget ya ngomong segampang gt. yang salah mas, saya yg ribet harus kirim-kirim. Mana mas servicenya? Lagian mas juga gak jujur sama saya.. Kemarin saya transfer untuk ongkrinya 650 ribu, ternyata yg disini ongkirnya cuma 150 ribu. Trus sisanya jg gak mas transfer kan? Boro-boro transfer, informasiin aja engga sama sekali”

Go Green Souvenir : “Yaudah mba saya transfer, klo emang mba butuh duitnya, saya transfer skrng.”

Saya : “Ini bukan masalah uangnya ya Mas, tp kejujuran dari perusahaan mas sendiri. Oh jadi gitu ya layanan Go Green Souvenir. Semoga mas berkah deh jualannya klo begini cara menangani customer yang kecewa karena servicenya 0. Makasih mas.. Sudah menghiasi H-2 pernikahan saya. TERIMA KASIH. Semoga postingan saya menyebar dan orang-orang bisa tau kalau service disini JELEK banget.  “

Langsunglah saya tutup telepon dengan sangat emosi.

Oh men, betapa ini vendor bener-bener asal-asalan banget. Mulai dari packingnya, ya klo emang mereka gamau hancur, cari packing kaya packing gelas dong. Toh buktinya ada 1 paket kecil yg dipacking sangat rapih gak rusak sama sekali, ruapiih. Karena saya gak beli paket yang paling mahal, bukan berarti saya harus dapet service level terendah begini.

Bahkan, malam hari pingitan saya, saya harus kembali ke Griya Wulan Sari dibantu dengan sahabat saya Naila untuk ngerapihin kaktus-kaktus ini. Alhamdulillah beres, walaupun udah gak karuan bentuknya. Alhamdulillah saya masih menyisakan ucapan terima kasih, jadi untuk pot-pot yang kertasnya udah robek-robek bisa tinggal saya jepret ulang di pot-nya.

Buat reader yang mau nikah, kredibilitas vendor harus terjamin yah.. apalagi untuk souvenir yang rentan dengan masalah packing dan lain-lainnya. Semoga gak ada dari kalian yang mengalami hal yang sama dengan yg saya alami.

Buat saya, saya kecewa dengan pelayanan Go Green Souvenir! Kejujurannya gak ada, packingnya jelek, pelayanan 0 besar. Gak mau disalahkan atas kesalahan yg dilakukan di pihaknya, plussss dia nyolot merendahkan kita karena dia ngerasa kita yang butuh dia. Padahal dalam dunia perdagangan kita itu sama-sama butuh. Gak akan ada pedangang klo gak ada pembeli kan?

A BIG NO for Go Green Souvenir

PS : Sisa ongkos kirim sampe detik ini gak pernah ditransfer ke rekening saya. Dan setelah itu pihak GO GREEN SOUVENIR gak ada sama sekali menyampaikan permintaan maaf kembali dan menanyakan solusinya.

Udah dirapihin dengan bala bantuan.

Hasil setelah dirapihkan dengan bala bantuan tentunya

KRL (mulai) Bersolek

“Ih, ini apa-apain sih KAI pake e-ticketing segala, bikin ribet aja deh”

Sayup-sayup saya mendengar celetukan salah satu pengguna KRL pagi itu. Iya, itu celetukan di sekitar awal-awal 2013. Pada saat itu saya sebel banget denger celetukan pengguna krl yang kaya gitu, kenapa? Karena saya iri sama negara lain yang punya sistem transportasi mumpuni, nyaman bahkan untuk turis macam saya.

Saya sebel liat tiket berupa kertas kecil-kecil yang kadang diperiksa juga engga sama petugasnya. Berujung di tong sampah stasiun. Sedih, sayang aja kertas dibuang-buang. Mupeng sama payment transportasi di luar negeri, gak ada lagi pake kertas-kertas, tapi pake kartu atau koin plastik yg re-use, bisa dipake berkali-kali. Paling tidak, kita menyelamatkan bumi dengan tidak membuang-buang kertas.

Mungkin saya bukanlah orang yang menikmati masa-masa sulitnya perkembangan KRL, tapi saya mengalami beberapa kali masa transisi persolekan KCJ ini. Dimulai dari tahun 2011, saya menikmati hari-hari bersama KRL hingga sekarang (mayan lama ya bok!). Jujur aja, saya ini anak KRL-minded. Kemana-mana maunya asal deket sama stasiun. Hah!

Saya masih mengalami fase dimana kasta pengguna KRL dibagi menjadi 3 (saya pake harga rute Bekasi ya):

  1. Ekonomi, 1500-2000 rupiah
    Kalau naik ekonomi di jam pulang kerja, jangan harap bisa bergerak. Tapi lumayan adem, soalnya pintunya gak ketutup dan jendelanya juga. Bahaya buat yang gak pro. Biasanya, ongkos krlnya cuma 2ribu, tapi jajannya bisa sampe 10ribu. Ya gitu, di dalam gerbongnya banyak tukang jualan apapun, dari buah, cemilan, aksesoris dkk..
  2. Ekonomi AC, 4500 rupiah
    Yeay, ada ACnya.. ya walaupun penuh bgt sampe si AC gak berasa. Paling gak, tidak mengandalkan angin yang ada di luar sana. Biasanya sih isinya orang-orang kantoran. Kalau jaman dulu masih bs bawa kursi lipat di krl, wlpn kadang makan space orang berdiri. Dulu-dulu penumpangnya pada tebel muka, gelar kursi buat duduk padahal udah berjubel di dlmnya.
  3. Ekspress, 9000 rupiah (2x lipat harga tiket ekonomi AC)
    Kalo lagi keburu-buru mau pulang, dan mau membayar dengan harga 2x lipat demi kenyamanan bisa naik tipe Express ini. Harganya emang mahal, tapi cuma hanya berhenti di stasiun-stasiun tertentu, jadi yang naik juga gak banyak. Nyaman lah kalau naik ekspress.
kartu single-trip

Keren kan fotonya? Nunggu momen ini susah bgt nih, biar mirip. Taket at : St. Serpong

Lalu mulailah KRL besolek dengan sangat signifikan. Mulai dari meniadakan KRL ekonomi, dan ekspress. Jadi cuma ada 1 macam KRL “Ekonomi AC”, tapi kita jadi gak ada pilihan, trus  berhenti di semua stasiun. Masa tempuhnya jadi lebih lama.

Setelah itu, mereka mulai menghilangkan kertas-kertas tiket, menggantinya dengan kartu. Tapi dasar ya orang Indonesia, yang kartu itu harusnya dikembalikan, eeeeehhh malah dibawa pulang. Buat kenang-kenangan katanya. DUH!

Seperti kata orang setiap kita mau melakukan perubahan besar pada suatu hal, akan ada fase yang sangat menyakitkan. Ya itu juga yang dialamin sama perubahan KCJ, pada masa-masa transisi perubahan sistem yang baru, painfull banget.. Buat petugas dan juga buat penumpangnya. Dari KRL telat, penumpang marah-marah karena sistem gak jelas. Ahh chaos banget deh!

kartu multi-tripDan sekarang, KRL sudah semakin cantik lohhhh…. Persolekannya sukses! Terus bersolek yaa KRL. Kau hidup dan matiku.. *ya iyalah setiap hari naik krl ke kantor* :))))

Chance?

For those who only have one chance every month, and twelve annually.

Just do ur part, and let God do the rest.

– Mariana, 2015

eh, apa sih yang saya bahas dengan quote di atas? Ra-ha-si-a. Gak kok ga rahasia kok, saya cuma mau tiba-tiba terbersit kalimat itu aja.

Kesempatan, ada yang bilang kalau kesempatan itu gak datang dua kali. Tapi alhamdulillah, untuk kali ini kita-saya-kalian diberi 1 kesempatan setiap bulannya. Allah Maha Baik, sangat baik.

Kalau begitu, mari kita lakukan apa yang bisa kita lakukan. Part kita. Setengah jalan sih kalau saya bilang. Tapi, bukan berarti kita tidak menyelesaikannya. Ya paling tidak kita sudah berusaha menjalankannya, walau hanua setengah jalan. Karena kembali lagi, ada tangan-tangan Allah yang bekerja. Dia-lah yang akan ‘menyelesaikannya’. Pengetuk Palu.

NB : If you know what I mean.